January 27, 2023

Menagapa Pria Mengalami Sakit Saat Buang Air Kecil

 

Saat buang air kecil, penderita disuria merasakan sakit atau terbakar. Sensasi ini biasanya terjadi di uretra distal laki-laki selama berkemih dan hilang dengan cepat.

Ketidaknyamanan saluran kemih adalah keluhan umum. Sumber peradangan uretra biasanya diidentifikasi dengan rasa sakit pada awal buang air kecil. Setelah selesai buang air kecil, nyeri di daerah suprapubik menjadi lebih hebat dan menandakan pembengkakan kandung kemih. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang buang air kecil yang menyakitkan dari Klinik Raphael Cikarang.

Mengapa bisa sakit saat buang air kecil?

Pria sering mengalami nyeri saat buang air kecil, yang merupakan masalah umum, terutama pada pria lanjut usia. Gejala ini juga bisa disebabkan oleh batu ginjal, masalah prostat, dan infeksi saluran kemih.

Sering buang air kecil tanpa rasa tidak nyaman juga bisa menjadi tanda diabetes atau perlunya terapi gonore, serta efek sampingnya. Mayoritas pria yang mengalami masalah baru dengan nyeri atau sering buang air kecil harus segera mendapatkan penanganan.

Penyakit yang sama mungkin menyebabkan sering buang air kecil dan nyeri atau terbakar saat buang air kecil. Tetapi berkonsentrasi pada satu gejala atau lainnya bisa bermanfaat.

Disuria adalah istilah yang menggambarkan nyeri atau rasa tidak nyaman yang dialami saat berkemih (buang air kecil). Meskipun gangguan frekuensi terkadang disertai dengan disuria, namun tidak mengacu pada frekuensi urin.

Pria yang merasa tidak nyaman atau terbakar saat buang air kecil harus memiliki riwayat yang komprehensif. urinalisis terfokus dan pemeriksaan fisik (baik dipstik urin maupun pemeriksaan mikroskopis spesimen urin). Meskipun apa pun yang mengobarkan mukosa uretra dapat menyebabkan disuria, infeksi saluran kemih yang paling sering disalahkan.

Penyakit menular seksual seperti Chlamydia trachomatis dapat menyerang pasien yang lebih muda. Namun, bakteri coliform mendominasi pada orang yang berusia lebih dari 35 tahun.

Pria tua dengan infeksi paling sering sebagai akibat dari stasis urin sekunder hiperplasia prostat jinak. Kalkulus ginjal, keganasan genitourinari, spondyloarthropathy, dan berbagai resep merupakan penyakit tambahan yang dapat menyebabkan disuria. Menentukan alasannya secara akurat sangat penting untuk penanganan disuria yang efektif.

Penyebab buang air kecil tidak nyaman (disuria)

Disuria dapat disebabkan oleh iritasi atau peradangan saluran kemih, terutama di kandung kemih, prostat, atau uretra. Infeksi saluran kemih adalah penyebab utama disuria, yang sering disertai gejala lain seperti urgensi, frekuensi, dan nokturia.

Faktor risiko utama untuk infeksi saluran kemih adalah stasis urin yang disebabkan oleh penyumbatan uretra. Prostatitis bakteri kronis adalah penyebab paling umum dari infeksi saluran kemih berulang pada pria.

Selain itu, perubahan kandung kemih yang disebabkan oleh obstruksi urin pada pria yang lebih tua dapat menyebabkan gejala obstruktif serta peningkatan gejala iritasi seperti disuria.

Gejala nyeri buang air kecil

Selain nyeri saat buang air kecil, disuria juga dapat menimbulkan berbagai gejala, tergantung alasannya. Beberapa gejala meliputi:

Saluran kemih bagian atas yang terinfeksi (pielonefritis)

Keinginan kuat untuk buang air kecil, urin hangat, sering buang air kecil, demam tinggi disertai gemetar, nyeri punggung atas

Uretritis

Keputihan, sekresi uretra, sering buang air kecil, dan kemerahan di sekitar lubang uretra. Pasien yang menderita uretritis yang disebabkan oleh IMS seringkali tidak menunjukkan gejala apa pun.

Vaginitis

Gatal atau nyeri vagina yang intens atau tidak menyenangkan, keputihan yang tidak biasa atau menjijikkan, atau ketidaknyamanan saat berhubungan seks

Saluran kemih bagian bawah yang terinfeksi (sistitis)

Sering buang air kecil, keinginan kuat untuk buang air kecil, kehilangan kendali atas kandung kemih, sakit perut bagian bawah di dekat kandung kemih, urin keruh yang mungkin memiliki bau yang kuat, dan urin berdarah adalah semua gejalanya.

Penanganan disuria

Alasannya akan menentukan cara mengatasi disuria:

Pielonefritis dan sistitis

Antibiotik dapat digunakan untuk mengatasi infeksi bakteri ini, yang biasanya menular. Untuk pielonefritis berat disertai demam tinggi, menggigil, dan muntah, antibiotik intravena (IV) dapat diberikan.

Uretritis

Antibiotik digunakan untuk mengatasi uretritis. Bergantung pada infeksi mana yang menyebabkan uretritis, antibiotik tertentu dapat diresepkan.

Vaginitis

Antibiotik digunakan untuk mengatasi vaginitis, trikomoniasis, dan vaginosis bakteri, sedangkan resep antijamur digunakan untuk mengatasi infeksi jamur. Minumlah sebagai tablet secara oral, atau oleskan supositoria atau krim vagina.

Kapan saya harus ke dokter?

Halo sahabat, setelah mengetahui secara singkat tentang sakit saat buang air kecil ini maka kita harus peka terhadap kesehatan badan sendiri. Jika dirasa gejala yang sudah dijelaskan di atas Anda rasakan maka segera berkonsultasi dengan klinik kelamin terdekat Anda. Hubungi dan konsultasi grais dengan Klinik Raphael Cikarang dinomor 0813-9625-4650.  Agar segera dapat penanganan jika memang gejala tersebut merupakan suatu penyakit.

Terima kasih.