October 22, 2021

Tentang Apa Sebenarnya Debat Booster

Perdebatan soal booster Covid-19 terus memanas. Permintaannya sangat besar – sekitar 1 juta orang Amerika telah menerima booster, banyak yang berbohong tentang imunosupresi atau vaksinasi sebelumnya. Sementara itu, Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus, PhD, telah memarahi negara-negara maju karena meluncurkan booster ketika begitu sedikit negara berkembang yang divaksinasi.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Sebagian besar diskusi booster berfokus pada misteri kemanjuran vaksin: Apakah Moderna bertahan lebih baik daripada Pfizer? Apakah penurunan efikasi hanya untuk yang disebut infeksi ringan atau termasuk infeksi yang dapat menyebabkan rawat inap dan kematian?
Penulis menerima bidikan Pfizer pertamanya pada Desember 2020. Foto milik penulis.

Saya percaya bahwa debat sebenarnya tentang sesuatu yang lebih menarik dan halus daripada angka — yaitu, apakah seseorang harus melihat pertanyaan pendorong melalui lensa individu atau masyarakat. Ini adalah ketegangan kuno, dan salah satu yang sejalan dengan cara yang berbeda dari dua kelompok ahli, dokter dan profesional kesehatan masyarakat, berpikir tentang dunia.

Dokter dilatih untuk mempraktikkan pengobatan dengan mempertimbangkan pasien individu. Etos individualistis bangsa kita dan sistem perawatan kesehatan yang terfragmentasi memperkuat perspektif ini. (Negara-negara dengan sistem kesehatan nasional pembayar tunggal lebih cenderung mempertimbangkan trade-off antara mengoptimalkan perawatan untuk individu dan seluruh kelompok.) Baik memutuskan pengobatan untuk kanker atau migrain, dokter di AS disosialisasikan untuk mempertimbangkan manfaat versus risiko untuk pasien individu, dan untuk menawarkan pengobatan ketika yang pertama lebih besar daripada yang terakhir.

Profesional kesehatan masyarakat, di sisi lain, berpikir terlebih dahulu tentang apa yang terbaik bagi masyarakat. Mereka menyadari bahwa memberikan perawatan terbaik, tanpa pertimbangan biaya atau kelangkaan, kepada setiap pasien ditakdirkan untuk menciptakan “kekurangan” – hampir selalu mereka yang kurang beruntung. Oleh karena itu, kesehatan masyarakat cenderung fokus pada intervensi terukur seperti air bersih, perbaikan gizi, dan sejenisnya. Dan ya, vaksinasi.

Pertanyaan tentang booster berakar pada ketegangan antara perspektif masyarakat dan individu. Dan, jika ini tidak cukup rumit, menangani penyakit menular menambah kerumitan tambahan. Dalam hal ini, mari kita pertimbangkan argumen paling umum yang menentang booster:
1. Vaksin masih sangat protektif terhadap penyakit parah

Pertama, perlindungan terhadap kasus yang parah juga berkurang, hanya saja tidak sebanyak kasus simtomatik. Kedua, kebanyakan orang (termasuk saya) lebih suka menghindari kasus “ringan” jika memungkinkan. Covid-19 ringan (yaitu, tidak perlu dirawat di rumah sakit) dapat menjadi segalanya, mulai dari sindrom seperti pilek hingga perasaan seperti Anda ditabrak bus. Selain itu, sebagian kecil dari kasus terobosan – mungkin sekitar 10% – akan menyebabkan Covid yang lama, dengan gejala yang berlangsung lebih dari sebulan. Dan orang dengan kasus terobosan dapat menulari orang lain, meskipun sedikit lebih mudah daripada orang yang tidak divaksinasi. Secara bersama-sama, jika dilihat melalui perspektif manfaat individu versus risiko, timbangan mengarah ke pendorong.

2. “Kita harus berkonsentrasi pada memvaksinasi yang tidak divaksinasi” (versi domestik)

Jika pasokan vaksin domestik langka, masyarakat mungkin lebih baik dilayani dengan menggunakan dosis untuk memvaksinasi orang yang tidak divaksinasi daripada memberi seseorang booster, terutama seseorang yang berisiko rendah. Tetapi ada banyak vaksin di AS (kami telah membuang 15 juta dosis), dan saya belum pernah mendengar kasus yang meyakinkan tentang bagaimana, khususnya, booster akan merusak upaya kami yang sudah membuat frustrasi untuk membuat yang tidak divaksinasi mengambil suntikan mereka. Akankah program booster lebih meyakinkan orang yang tidak divaksinasi bahwa mereka tidak perlu divaksinasi? Mungkin, tetapi saya lebih khawatir tentang dampak populasi yang tidak divaksinasi melihat lebih banyak orang dengan infeksi terobosan.

Swab Test Jakarta yang nyaman

3. “Kita perlu berkonsentrasi untuk memvaksinasi dunia”

Meskipun ini adalah argumen moral yang menarik, ia memiliki beberapa masalah. Pertama, kami memiliki cukup vaksin domestik, yang sudah dibeli dan sebagian besar didistribusikan, untuk menyediakan booster tanpa mengganggu pasokan global. Kedua, sekitar 100 juta dosis yang dibutuhkan untuk meningkatkan risiko tinggi orang Amerika hampir tidak akan mengurangi beberapa miliar dosis yang dibutuhkan untuk memvaksinasi dunia. Ketiga, kita kadang-kadang mendengar seruan untuk kepentingan pribadi yang tercerahkan: lebih banyak dosis di luar negeri, demikian alasannya, memperkecil kemungkinan kita akan melihat munculnya varian yang bahkan lebih buruk daripada delta. Saya tidak membelinya — seorang Amerika yang mementingkan diri sendiri secara rasional akan memilih untuk meningkatkan kekebalannya yang berkurang dengan satu suntikan daripada berharap bahwa suntikan yang sama akan secara bermakna menurunkan kemungkinan varian jahat di masa depan. Akhirnya, saya tahu beberapa negara yang bersedia membiarkan warganya sendiri rentan untuk meningkatkan perawatan orang di negara lain. Hal itu tentu tidak kita lakukan dalam merawat pasien dengan serangan jantung, kanker, atau diabetes.